Air yang tidak mengalir, akan merosakkan air tersebut. Pemuda yang banyak masa kosong, akan dibunuh oleh masa kosong itu

Saya masih ingat kepada tulisan Ustaz Maszlee Malik tentang Fenomena Cinta Anta Anti beberapa bulan yang lalu. Anggaplah artikel saya ini sebagai penyambung kepada mesej yang sama, iaitu usaha untuk mendidik adik-adik remaja memikirkan tentang perkahwinan yang seimbang di antara tuntutan yang idealistik dengan realiti. Berlandaskan agama...

Bagi mereka yang tidak segan untuk menguruskan cinta dan perkahwinan mereka mengikut kemahuan hawa nafsu dengan membelakangkan wahyu, biarlah mereka belajar tentang akibat yang bakal ditanggung.

Di dalam artikel saya sebelum ini, saya berkongsi nasihat dengan adik-adik bahawa jika mereka yang bercouple dan buat 'ringan-ringan' sebelum berumahtangga akan menghadapi kesannya di masa hadapan. Apatah lagi jika terjebak ke kancah zina. Selepas berumahtangga, si suami akan terfikir, "jika dengan aku dia berani berzina, apa yang boleh menghalangnya dari berzina dengan orang lain?" Kecurigaan ini menyebabkan jiwanya gelisah setiap kali meninggalkan isteri di rumah. Manakala si isteri berfikir dengan kecurigaan yang sama. Akhirnya rumahtangga itu penuh dengan syak wasangka dan pantang ada yang mencuit, pasti berbalas tuduh menuduh.

Ia bukanlah teori saya, tetapi sebahagian daripada pengalaman yang dikutip semasa mengendalikan kursus bersama Fitrah Perkasa. Pasangan yang pernah berzina sebelum bernikah, akan dihukum oleh Allah di dunia, sebelum hukuman Akhirat. Apakah ada ketenangan hidup, jika rumahtangga diselubungi prasangka? Itulah neraka dunia balasan zina, sebelum neraka Akhirat yang maha seksa lagi duka.

Namun bagi adik-adik yang mempunyai kesedaran Islam, cara mereka 'menjaga hukum Allah' perlu dibimbing. Bukan apa, kadang-kadang pendekatan mereka menimbulkan kehairanan kepada saya. Syariat manakah yang mengajar Muslimat supaya menundukkan pandangan hingga terlanggar tong pemadam api yang tergantung di koridor? Islam manakah yang mengajar Muslimat kita supaya bercakap seperti 'warden penjara' ketika berurusan dengan Muslimin, semata-mata kerana mahu menghayati kehendak Syarak agar mereka tidak melunakkan suara yang boleh menimbulkan fitnah.

Bagi Muslimin juga, pelbagai karenah yang timbul. Kerana mahu menjaga Syariat, mereka langsung tidak berhubung semasa bertunang sehingga tidak kenal di antara satu sama lain. Maka terbatallah hikmah pertunangan yang dianjurkan oleh Islam. Kita menjadi seperti robot keras yang jika tidak A, maka B. Ada yang bertanya kepada saya, berapakah kadar panggilan telefon yang boleh dibuat dalam seminggu semasa bertunang? Kepelbagaian andaian dan cuba-cuba mereka untuk merealisasikan komitmen terhadap agama, mengundang saya untuk berkongsi pengalaman agar adik-adik yang beriltizam dengan Islam ini dapat mencari contoh yang praktikal. Perkahwinan saya jauh daripada layak untuk menjadi contoh yang paling sempurna. Namun, pada satu dua benda yang baik, bolehlah diambil sebagai teladan. Mana-mana yang silap, jadikan sebagai sempadan.

Saya telah bertemu dengan banyak contoh pasangan yang sudah terlalu lama 'mengikat' hubungan tetapi lambat menuju perkahwinan, akhirnya kecundang di tengah jalan. Malah ramai yang berubah menjadi musuh. Hal ini, janganlah terlalu cepat dikaitkan sebagai 'hukuman dari Allah' kerana pernah ada cela zahir atau batin antara kedua pasangan itu. Seorang lelaki dan seorang perempuan yang terlalu lama kenal tetapi tidak menyegerakan perkahwinan, akan dengan sendirinya berubah menjadi musuh akibat fitrah perhubungan itu sendiri.

Bagi pasangan yang berumahtangga, setahun dua yang pertama, biasanya indah dan ditambah lagi dengan kedatangan cahaya mata penyeri rumahtangga. Tetapi apabila masuk tahun ketiga dan keempat, hubungan suami isteri akan teruji. Mudah terjadi, suami mula mudah marah terhadap isteri. Manakala si isteri pula kerap tertekan dengan 'warna sebenar suaminya'.

Saya masih ingat kata-kata Profesor Abdullah al-Ahsan di UIA ketika mengulas tentang Romanticism, "kita selalu tidak rasional dan realistik semasa kita romantik!". Mungkin di awal perkahwinan, romantik itu kuat mendominasi rumah tangga. Ketika itu suami fokus kepada isteri dan isteri pula fokus kepada suami. Tetapi ketika munculnya anak pertama, kedua-duanya beralih fokus kepada anak dan selepas muncul anak kedua, fokus itu perlu diubah suai lagi. Semasa itulah, rumahtangga lebih didominasi oleh tanggungjawab dan tugas. Seronok-seronok sudah berkurang sedikit. Tetapi ia adalah proses biasa.

Hubungan suami dan isteri boleh selamat dan terus memanjat usia matang pada tahun-tahun yang berikutnya. Selamat kerana proses itu berlaku di dalam perkahwinan, bukan di luar. Ini adalah kerana, perkahwinan sebenarnya menggabungjalinkan antara cinta, kasih sayang, tanggungjawab dan peranan. Ada hari air pasang, cinta memainkan peranan. Ada hari air surut, maka tanggungjawab dan kematangan pula mengambil tugas.

Akan tetapi bagi pasangan yang berkenalan semenjak di sekolah menengah, atau di matrikulasi, tetapi selepas tiga atau empat tahun, mereka masih belum berumahtangga, hubungan mereka akan melalui proses yang sama. Malangnya proses itu berlaku di luar perkahwinan. Cinta jadi derita, tiba-tiba sahaja satu perasaan yang pelik datang, dan dengan mudah, mereka akan memutuskan hubungan tersebut. Jemu, itu sahaja.

Sebab itulah, saya sering memberi dorongan kepada adik-adik bahawa, kita tidak perlu memulakan hubungan jika dalam jangka masa terdekat, tiada kemungkinan untuk perhubungan itu dinaik taraf menjadi perkahwinan. Janganlah berjinak-jinak untuk berkawan antara lelaki dan perempuan semasa di matrikulasi, jika kita sedia maklum yang ibu bapa tidak akan membenarkan perkahwinan, kecuali selepas tamat pengajian. Komitmen 'atas angin' yang tidak disegerakan kepada sebuah perkahwinan, sering berakhir hanya disebabkan oleh emosi yang saya terjemahkan ia sebagai JEMU.

Syukur, saya terselamat dari ujian itu. Semenjak di Tingkatan 1, kehidupan saya di sekolah menengah amat sibuk. Pelajaran, disertai dengan usrah, gerak kerja persatuan, pertandingan-pertandingan yang disertai dan pelbagai aktiviti menjadikan saya terfokus kepada memanfaatkan umur ketika itu tanpa perlu 'cuba-cuba bercinta'. Benarlah kata pepatah Arab:



"Air yang tidak mengalir, akan merosakkan air tersebut. Pemuda yang banyak masa kosong, akan dibunuh oleh masa kosong itu"


Walau bagaimana pun, pasti sudah ramai yang telah pun berada di 'situ'. Sudah kenal. Sudah lama kenal.

Untuk mereka, janganlah pula pendapat saya ini menjadi alasan untuk cepat seseorang itu memutuskan perhubungan. Janganlah biarkan diri kita dipandu oleh keputusan-keputusan emosi semata-mata. Jika pasangan lelaki atau perempuan sudah baik agamanya, atau yang paling utama, sedia dididik dan mahu belajar, maka terimalah seadanya. Saya cukup terkilan apabila mendengar ada dari kalangan adik-adik, khususnya Muslimah, yang terlalu mudah mengambil keputusan memutuskan hubungan semata-mata beralasan terasa ada kesilapan malah dosa yang terselit di celah-celah perkenalannya dengan seorang lelaki Muslim yang baik. Jika pernah buat silap, bawalah bertaubat dan bukannya dengan sewenang-wenang membatalkan hubungan. Ingatlah pesan Nabi SAW,

"Apabila datang melamar kepadamu seseorang yang kamu redha agamanya dan akhlaknya, maka kawinkanlah. Jika tidak kamu laksanakan, maka akan terjadi fitnah di muka bumi dan kerosakan yang luas". (HR. Tirmidzi)

Pesan saya kepada adik-adik di kampus, dalam soal perkahwinan ini, JANGAN TERGESA-GESA, DAN JANGAN BERTANGGUH-TANGGUH.

artikel dipetik dari :
ABU SAIF @ www.saifulislam.com
56000 Cheras, 19 September 2006

Better read!!

a woman was working in a post office in california.

one day she licked the envelopes and postage stamps instead of using a sponge.
that very day the lady found a cut on her tongue.A week later , she noticed an abnormal swelling of her tongue.She went to the doctor, and they found nothing wrong.Her tongue was not sore or anything.A couple of days later, her tongue started to swell more, and it began to get really sore, so sore, that she could not eat.She went back to the doctor and demanded something be done. The doctor took an x-ray of her tongue and noticed a lump. He prepared her for minor surgery. When the doctor cut her tongue open, a live cockroach crawled out !!!

There were cockroach eggs on the seal of the envelope. The egg was able to hatch inside of her tongue, because of her saliva. It was warm and moist...

This ia a true story reported on CNN

a guy called Andy Hume writes:

Hey, i used to work in an envelope factory.You wouldn't believe the things that float around in those gum applicator trays. I haven't licked an envelope for years!I used to work for a print shop 32 years ago and we were told NEVER to lick the envelopes.I never understood why until I had to go into storage to pull out 2500 envelopes that were already printed and saw several squads of cockroaches roaming around inside a couple of boxes with eggs everywhere. They eat the glue on the envelopes.

reU...

12:06 am...
just uploaded pic taken at times sq...
ReU? not really..haha..ramai gle yg takde...
mcm mne pn still hepi dpt jumpe membe2 lame..
mcm biasa..tanak cite panjang...tengok gamba suda...













Click here for more pictures

CAr of the future...

I'd definitely wish I could test drive one of these:

Pengkalan Balak

akhirnya..setelah sekian lama tak update blog ni, aku baru je upload gambar2 n video trip ngan membe2 b4 meninggalkn melaka ari tu..to all my frendz..enjoy it~




see all pictures and download video here

Nak cite panjang2? tgk sini

thanx...

Yang Mana satu ? Akademik , Masa Hadapan & ……..

Assalamualaikum,



Tahniah di ucapkan kepada semua pelajar "Alpha Muslim batch 0506" di atas kehebatan mereka baik dari sudut akademik, ukhwah mahupun aktiviti berpersatuan. Ini diambil kira dari sudut pandangan orang luar yang memandang, berbanding dengan batch alpha tahun sebelumnya. Pendek kata, semuanya hebat belaka. Tahniah di ucapkan sekali lagi.



Mungkin kata orang, manakan tidak semuanya hebat, sebab ramai yang mempunyai latar belakang sekolah berasrama, "ke mana tumpahnya kuah jika tidak ke nasi". Tambahan pula dengan bilangan pelajar cemerlang yang memperoleh biasiswa Yayasan Telekom Malaysia (YTM) mahupun biasiswa lain yang menyumbang ke arah pencapaian ini.



Setelah berhempas pulas dengan aktiviti berpersatuan dan kehidupan separuh penggal semester di universiti, pelajar jurusan kejuruteraan mengambil 3 peperiksaan pertengahan penggal dalam masa seminggu. Tidak dapat dinafikan, 3 peperiksaan dalam selang masa yang singkat, mungkin agak perit, tapi itu norma biasa dalam kehidupan pelajar Universiti. Alah bisa tegal biasa, kata seorang senior Gamma.



Mungkin apa yang penting adalah hasilnya. Apakah yang didapati setelah masa dan keringat yang dicurahkan sebegitu banyak itu, ke manakah perginya ? Setelah peperiksaan pertama (Fizik III) tamat, keputusan telah pun diperoleh. Setelah disemak, ramai yang gagal. Seperti diduga, ini bakal berlaku. Cuma hairan, benarkah ini jurusan pilihan mereka ? Perkara asas pun boleh gagal. Hendak kata sukar, entahlah, malahan kelas tambahan sebelumnya pun, menekankan perkara yang hampir sama dengan apa yang mereka bakal hadapi. Bagaimana hendak melanjutkan pelajaran ke peringkat yang lebih tinggi agaknya? Bagaimana rumah yang bakal di bina boleh utuh, jika tiang seri pun goyah ? Ini cuma satu sampel, kerana subjek lain pun, lebih kurang sahaja.



Sayangnya, antara yang kecundang, merupakan pelajar yang datangnya dari sekolah yang hebat-hebat, keputusan SPM yang mantap, penerima biasawa itu dan ini. Adakah mereka ini tidak dapat "mengembek di kandang kambing, menguak dikandang lembu ?" Atau, sudah biasa dengan deringan loceng, maka ketiadaannya di Menara Gading mungkin menyukarkan. Jika "busy" sekalipun atau jika penggunaan bahasa bukan ibunda yang dituturkan dalam kelas formal menjadi penghalang, ada sahaja "backup" bagi kelas tambahan yang diadakan pada sebelah malam, semestinya berbahasa ibunda. Itupun, jika tahu mempergunakannya. Cuma sayangnya, ramai juga yang bodoh sombong. Pun tidak tahu menghargainya, seperti monyet mendapat bunga. Jika ditanya permasalahan akademik, tidak tahu, itulah jawapannya. Betulkah menghadirkan diri ke kelas formal ? Padahal, bukan tidak tahu ada kelas berbahasa ibunda sebagai bantuan.





Penulis menyokong jika anda berkata, berpersatuan itu penting, dapat menambah ilmu pengetahuan, "inter dan intrapersonal skills" dapat dipupuk, mengeratkan ukhwah, saling bantu-membantu, merapatkan jurang perbezaan dan pelbagai peluang serta kelebihan lain lagi. Malahan sokongan penulis sendiri mungkin menjangkau 1000 % ke atas mereka yang berpersatuan. Adakah berpersatuan penyumbang utama kepada permasalan ini ? Tetapi, bagaimana mereka yang tidak turut sama berpersatuan ? Adakah kegagalan tidak dirasai?



Habis, jika begitu, di mana puncanya ? Adakah luka lama bakal berulang kembali ? Jika ditanya secara rambang, apa kata mereka yang gagal ? Sibuk dengan persatuan, makan futsal tidur pun futsal, memori berjangka pendek, tahu buat masa di kelas / latihan sendiri tetapi semasa peperiksaan sudah terlupa, terlalu banyak rumus untuk diingati (benarkah untuk 2 bab pertama ? ), ada "komitmen" lain, malah Dota pun menjadi sasaran. 1001 alasan boleh dicipta bagi menutup pekung didada.



Kata orang , hidup ini tiada seri jika tiada penghalang ditengah jalan. Tidak dinafikan, setiap yang berlaku ada puncanya, dan pastinya ada cara bagi mengatasi permasalahan tersebut. Akan tetapi , sebelum mengatasi, perlulah mengetahui terlebih dahulu puncanya. Apakah perkara pokok yang berlaku? Jika diteliti satu persatu, mungkin perkara berikut boleh dijadikan kesimpulan.



1) Berpersatuan – Jika tahu ada perkara penting, kenapa tidak disusun jadual, mana yang boleh disertai, mana yang tidak. Ini, semuanya disapu bersih. Janganlah setiap minggu bermesyuarat hampir setiap malam, 2-4 jam sehari. Mengalahkan menteri sahaja. Habis, bila pula fokus berikutnya akan ditumpukan pada perkara pokok, kenapa memasuki Universiti?



Ini pula, lain halnya. Oleh kerana seseorang itu cemerlang dalam tugasnya berpersatuan atau mungkin tiada orang yang sesuai dalam melaksanakan misi berikutnya, maka orang sama sahaja dipilih. Malah mereka ini tiada pula halangan mahupun tahu berkata "tidak". Seolah-olah mereka ini di"pergunakan" pula bagi menjayakan misi persatuan. Yang berada di atas, haruslah tahu menjaga kebajikan ahli dan bukan hanya menjaga kepentingan persatuan yang dipimpin sahaja. Barulah persatuan itu akan dilihat sebagai matang, dan bukannya "syok" sendiri mahupun tahu mempergunakan ahlinya sahaja. Pastinya, tidak dapat bertahan lama, jika itulah yang dicari.



Bagi penulis, tiada apa yang dapat dibanggakan dengan persatuan yang kononnya gah, jika yang berada di barisan hadapan kelas adalah ramainya orang berkulit sawo matang (tidak sepatutnya bagi orang ISLAM). Itupun sebab terpaksa berada dihadapan oleh sebab gagal, dipaksa oleh tenaga pengajar masing-masing. Jika berada di atas (belakang), lagi parahlah nampaknya. Datang lewat, tidur, bersembang dan fikiran melayang entah kemana, tidak dapat dinafikan lagi.





2) Amanah - Benar berpersatuan itu suatu amanah dan tanggungjawab, habis, tiadakah amanah dan tanggungjawab yang telah diletakkan d bahu masing-masing ketika mula melangkah ke Universiti ? Apakah harapan menggunung IBU BAPA, masyarakat dan Islam itu melihat umatnya berjaya hingga ke kemuncak dalam bidang masing-masing , boleh diketepikan? Jika tidak dapat dipikul, kenapa sanggup menambah beban lagi di bahu ?



3) Ukhwah – Jika ungkapan berpersatuan itu dapat membina ukhwah, kenapa tidak diteruskan sahaja perkara yang baik ini dalam bidang akademik ? Yang bijak, bantulah yang kurang, yang kurang pula, usahlah segan silu meminta bantuan dari pihak yang sesuai. Barulah ukhwah itu subur. Bantu-membantu. Bukan sekadar bila duit hilang, maka Yasin dipertaruhkan. Kadang kala, seolah-olah adat menjadi peranan utama. Jika masing-masing ingat-mengingati antara satu sama lain, pastinya ukhwah akan subur menghijau. Bukanlah ini bertujuan menjaga tepi kain orang, tetapi bagi menyuburkan ukhwah itu. Janganlah menjadi orang yang hipokrit. Mudah melafazkan, buatnya tidak kemana. Biarlah berdikit, tetapi istiqamah.



4) Pengurusan masa – Oleh kerana aktif dengan itu dan ini, mungkin ada perkara yang terlepas pandang. Biasalah, sebagai manusia yang tidak sempurna. Tetapi ini tidak boleh dijadikan sandaran. Sudah tahu ada perkara mendatang, kenapa tidak direkod tugasan berikutnya. Pastikan mana yang penting dan segera dilaksanakan terlebih dahulu, diikuti dengan yang tidak penting dan segera, kemudian penting dan tidak segera dan akhir sekali barulah tidak penting dan tidak segera, dilaksanakan, seperti bermain permainan Dota, mahupun EA manager. Sebagai seorang yang pernah turut aktif semasa menjadi seorang pelajar, penulis merasakan tidak sewajarnya persatuan itu sahaja yang dipersalahkan semata-mata. Cerminlah dulu, ukur baju di badan sendiri. Tidak semua orang mempunyai saiz yang sama.



5) Sikap – hendak seribu daya, tak hendak, macam-macam alasan yang dicari agar tidak perlu dituding pada diri sendiri. Acapkali dalam hidup ini, kita sering mencari kesalahan orang lain. Malah melarikan diri dari menerima hakikat seolah-oleh menjadi lumrah. Kebanyakan permasalahan biasanya berpunca dari diri sendiri.



Bagi penulis, alasan seperti - Sibuk dengan persatuan, makan futsal tidur pun futsal, memori berjangka pendek, tahu buat masa di kelas / latihan sendiri tetapi semasa peperiksaan sudah terlupa, terlalu banyak rumus untuk diingati - semuanya merupakan alasan yang direka. Ubah sikap malas, suka bertangguh, bodoh sombong dan ego jika hendak berjaya dalam apa jua bidang yang diceburi. Jika tidak, jangan mengharap kejayaan akan datang seperti bulan jatuh ke riba. Jika hendak menjadi insan cemerlang, hendaklah berusaha menjadi insan cemerlang dari semua segi.





6) Teknik - Jika latihan hanya dibuat sekali sekala, bagaimana boleh dikatakan telah dilakukan dengan kerap. Pun begitu, ada yang tidak dapat membezakan antara membaca dan membuat latihan. Membaca contoh tidak sama dengan membuat latihan dari contoh yang sama. Membaca, pastinya jawapan tersedia, memudahkan kita untuk memahami, justeru kita merasakan, memang mudah. Malah mungkin cukup sekadar itu. Tetapi melakukannya sendiri tanpa merujuk kepada jawapan adalah sesuatu yang berbeza. Kali ini, keringat dan minda dikerahkan. Bukan sekadar mata yang bergerak bagi membaca.



Jarang sekali kita berpeluang mempraktikkan teknik (Sedia Awal, Tumpuan, Ulangkaji) iaitu persediaan sebelum, semasa dan selepas kelas, yang memang terbukti berkesan. Manakan boleh jika semuanya diharapkan pada tenaga pengajar menyuap segalanya. Haruslah berdikari. Bukan budak-budak lagi. Dah besar panjang, malah dah berjanggut pun !



Akan tetapi, entahlah, kadang-kadang diri cuma terasa sekadar mencurahkan air di daun keladi. Tujuan maklumat ini disampaikan, bukanlah bagi menghentam sesiapa, tetapi sekadar menyedarkan diri penulis. Akan tetapi selagi kita berada ditakuk lama, tidak bersedia dan berani menerima perubahan, selagi itulah kita dianggap sebagai masyarakat kelas ke-3 oleh bangsa lain di bumi Malaysia yang tercinta. Selagi itu kita tidak dapat bersaing dengan dunia luar. Selagi itulah kita akan terus ditindas oleh aras pemodenan. Selagi itulah dunia Islam akan terus tertekan. Sedarlah, Sedarlah......



Salam Perjuangan,



Yang Terkilan,

Pemerhati FOSEE